Cara Mencicipi Dan Menghargai Cokelat

Cara Mencicipi Dan Menghargai Cokelat – Meskipun pedoman kami dapat meningkatkan pengalaman Anda, tidak ada cara yang “benar atau salah” untuk mencicipi cokelat. Ingat, cokelat terbaik adalah yang paling Anda sukai.

Cara Mencicipi Dan Menghargai Cokelat

drlucys – Tidak ada dua orang yang merasakan aroma atau rasa rasa dengan cara yang persis sama, dan bahkan tekstur dapat berbeda dari satu langit-langit ke langit-langit lainnya.

Melansir ghirardelli, Selera cokelat individu Anda berkembang dan menajam seiring waktu dengan pengalaman. Saat mencicipi, cari, perhatikan, dan jelaskan apa yang membuat Anda senang dengan cokelat yang Anda cicipi serta apa yang menurut Anda kurang menarik dari cokelat tertentu.

Baca juga : 8 Alasan Sehat untuk Makan Cokelat Hitam

FOKUS

Pencicip profesional biasanya mencicipi satu jenis cokelat dalam satu waktu, dengan fokus pada cokelat susu, cokelat pahit, atau cokelat putih, idealnya mencicipi tidak lebih dari enam sampel sekaligus. Jangan ragu untuk menetapkan aturan Anda sendiri, dan fokus pada cokelat dari satu produsen, atau dari beberapa, mencicipi berbagai jenis cokelat, atau dari satu jenis pada satu waktu.

MENGATUR ADEGAN

Ciptakan ruang yang menyenangkan untuk mencicipi tanpa terlalu banyak gangguan sensorik. Batasi kebisingan, cahaya terang, dan aroma yang kuat agar indra Anda dipenuhi dengan aroma, nuansa rasa, dan tekstur yang bervariasi pada cokelat yang Anda cicipi. Pecahkan atau potong cokelat menjadi potongan-potongan kecil untuk pengambilan sampel, tawarkan air dan biskuit tanpa rasa untuk membersihkan langit-langit mulut, dan sediakan kertas dan pena atau pensil untuk membuat catatan.

GUNAKAN SEMUA SENSI ANDA.

Warna coklatnya apa? Apakah glossy, matte, gelap, terang? Bawa cokelat ke hidung Anda dan tarik napas dalam-dalam. Aroma apa yang Anda tangkap? Pecahkan sepotong cokelat menjadi dua. Apakah itu patah? Bagaimana rasa cokelatnya saat meleleh di lidah Anda—krim, lembut, atau berkapur? Terakhir, bagaimana rasanya?

Lihat Tampilan Cokelat

Penampilan adalah bagian dari kesenangan dan daya tarik awal cokelat, tetapi bukan ukuran kualitas itu sendiri. Warna coklatnya bervariasi. Ini mungkin gading, emas, nuansa cokelat tembaga, kemerahan tua, atau cokelat arang tergantung pada jenis cokelat, persentase kakao dalam cokelat, keberadaan dan jumlah susu atau krim, dan sumber biji dari mana cokelat itu dibuat.

Kilauan yang menarik pada permukaan cokelat dengan butiran yang rapat, halus, dan warna merata pada bagian tepi yang terpotong atau pecah menunjukkan bahwa cokelat telah ditempa dengan baik, dan didinginkan serta disimpan dengan benar. Sampel yang tergores atau tergores tidak selalu berkualitas buruk, tetapi kurang enak dipandang.

Bau atau AROMA

Seperti anggur, beberapa petunjuk pertama tentang rasa ada di hidung. Bahkan sebelum mencicipi, gosok potongan cokelat dengan ibu jari Anda untuk menghangatkan dan melepaskan aromanya. Pegang cokelat di hidung Anda dengan tangan yang ditangkupkan, seperti penghisap brendi, untuk menangkap dan menahan aromanya. Mengendus atau menarik napas lambat. Pada awalnya cokelat mungkin hanya berbau “cokelat.” Tetapi saat Anda membandingkan satu bagian dengan bagian lainnya, Anda akan melihat perbedaan umum dalam kekayaan, intensitas, rasa manis, dan sifat membumi. Anda akan menangkap nada yang lebih rendah dan nada yang lebih tinggi. Aroma beberapa cokelat samar, sementara yang lain kuat. Anda kemudian dapat mendeteksi perbedaan yang lebih spesifik.

Cokelat susu sering mengeluarkan aroma susu atau krim, atau karamel atau malt. Aroma cokelat hitam dapat dicirikan oleh kacang panggang, kopi panggang, buah kering atau anggur. Beberapa cokelat memiliki kualitas bunga atau buah; yang lain lebih berbau panggang atau pedas. Seperti halnya rasa, setiap merek cokelat memiliki aroma khas. Ini berasal dari campuran atau pemilihan biji dan kualitasnya, serta metode pemanggangan dan conching pabrikan. Tidak ada akhir untuk catatan khusus yang dapat Anda ambil dengan latihan dan tidak ada batasan kata-kata yang dapat Anda gunakan untuk menggambarkannya.

Pencicip yang benar-benar berprestasi mahir menggambar dari pengalaman dan ingatan mereka sendiri, memilih kata-kata yang sesuai untuk menggambarkan apa yang mereka cium dan rasakan. Praktik!

TEKSTUR

Tekstur sangat penting untuk pengalaman cokelat. Tekstur lumer di mulut yang lembut dan lembut sangat menggoda, sehingga banyak orang lebih dipengaruhi oleh tekstur daripada rasa.

Mulailah dengan mendengarkan snap! Ini adalah petunjuk pertama untuk tekstur. Snap adalah rasa dan suara sepotong cokelat saat Anda pertama kali memecahkannya atau menggigitnya. Snap lebih mudah diapresiasi dalam batangan tipis daripada sepotong cokelat tebal. Snap adalah fungsi dari jumlah dan kualitas mentega kakao dalam cokelat, seberapa halus partikel cokelat, dan seberapa baik cokelat itu ditempa.

Cokelat putih dan cokelat susu memiliki tekstur yang lebih lembut daripada cokelat hitam atau cokelat semi-manis karena kandungan lemak susu dan menteganya membuatnya lebih lembut secara alami.

Nikmati Melt

Mouthfeel adalah kata lain dari tekstur. Setelah melihat, mencium, dan menjentikkan, masukkan cokelat ke dalam mulut Anda. Tapi, tahan keinginan untuk mengunyah dan makan. Sebaliknya, pegang cokelat di langit-langit mulut Anda dan lewati lidah Anda di bagian bawahnya, perhatikan terlebih dahulu bagaimana cokelat itu meleleh dan kemudian bagaimana rasanya. Apakah mudah meleleh dan terasa halus dan lembut, atau berminyak dan berlendir? Mungkin menolak meleleh dan tampak keras atau lilin? Apakah terasa kasar atau berpasir, seperti tepung, kasar, atau kering?

Tidak ada dua selera yang memiliki persepsi yang sama tentang tekstur ini… bahkan mungkin sepotong cokelat yang sama tampak halus dan lembut bagi satu pencicip dan kering dan berbubuk bagi pencicip berikutnya!

Jika sepotong cokelat telah meleleh sepenuhnya, ambil sepotong lagi sehingga Anda sekarang dapat melihat bagaimana rasanya saat dikunyah. Apakah bergetah, lengket, seperti kue, fudgy, cepat larut, dll.?

Mencicipi RASA

Rasa adalah kriteria utama untuk kualitas dalam cokelat. Karena tekstur sangat mengganggu, beberapa pencicip fokus pada rasa terlebih dahulu, sebelum mempertimbangkan tekstur. Either way, rasa mulai mengisi mulut Anda dari saat cokelat mulai meleleh di lidah Anda.

Pada awalnya ada begitu banyak kesenangan dalam mencicipi cokelat, mungkin sulit untuk fokus pada rasa yang spesifik. Seperti halnya aroma, persepsi pertama Anda mungkin hanya digambarkan sebagai “cokelat” atau bahkan hanya “enak”! Saat Anda mulai fokus, perhatikan beberapa hal:

  • Apakah rasa itu datang dengan cepat atau lambat?
  • Apakah rasa terbentuk dan memuncak atau tetap konstan?
  • Apakah karakter rasa berubah dari awal ke tengah hingga akhir?

Berapa lama rasa bertahan di mulut Anda? Pencicip cokelat profesional sering mencari “hasil akhir yang panjang”. Ini hanyalah rasa yang bertahan lama di mulut Anda.

Menggambarkan rasa adalah aspek yang paling menyenangkan dan paling menantang dari mencicipi cokelat. Semua orang menjadi lebih baik dengan latihan.

Please follow and like us:
Tags: