Cokelat Mengandung Kadmium yang Dapat Meningkatkan Risiko Kanker

Cokelat Mengandung Kadmium yang Dapat Meningkatkan Risiko Kanker – Anak-anak dan orang dewasa di seluruh dunia menyukai cokelat, baik menikmatinya dengan makan cokelat batangan atau menyeruput minuman cokelat hangat.

Cokelat Mengandung Kadmium yang Dapat Meningkatkan Risiko Kanker

drlucys – Namun di balik rasanya yang lezat, kakao mengandung kadmium, zat kimia yang berbahaya bagi ginjal. Ini juga meningkatkan risiko kanker.

Melansir theconversation, Jika kita membandingkannya dengan logam berat berbahaya lainnya seperti arsenik, kadmium mungkin tidak terlalu buruk. Tapi, paparan kadmium dalam waktu lama, meski dalam jumlah kecil, bisa berbahaya karena terakumulasi di dalam tubuh. Tubuh kita membutuhkan sepuluh sampai tiga puluh tahun untuk mencerna kadmium.

Baca juga : Cokelat Dapat Bikin Stres Menurun Loh! Ini Buktinya

Inilah sebabnya mengapa Komisi Eropa tahun lalu menurunkan ambang batas keamanan jumlah kadmium dalam cokelat olahan di wilayah tersebut. Ambang batas kadmium adalah antara 0,1 dan 0,8 miligram per kilogram cokelat, tergantung pada jenis cokelatnya.

Cokelat hitam, misalnya, memiliki langit-langit yang lebih rendah daripada cokelat susu. Semua cokelat yang diimpor ke Eropa harus memenuhi batasan.

Keputusan Eropa didasarkan pada penelitian yang menunjukkan meskipun paparan kadmium pada orang dewasa non-perokok di kawasan itu masih di bawah batas atas WHO, paparan melalui makanan pada anak-anak mencapai dua kali batas aman.

Sedangkan di Indonesia, batas maksimum kadmium adalah 0,5 miligram per kilogram produk cokelat dan kakao. Jumlahnya kira-kira sama dengan peraturan Eropa yang baru untuk cokelat olahan dengan kakao lebih dari 30%.

Tingkat kadmium

Cokelat bukan satu-satunya makanan yang mengandung kadmium. Namun karena cokelat sering dikonsumsi oleh segala usia, termasuk anak-anak, jumlah kadmiumnya harus diatur. Bahan kimia ini sering dikaitkan dengan masalah kepadatan tulang.

Kadar kadmium dalam coklat olahan di pasaran berbeda-beda tergantung dari proses produksi dan produsennya.

Umumnya, kadar kadmium dalam coklat olahan minimal karena pencampuran coklat mentah dengan susu, gula dan sirup selama produksi. Tingkat cokelat dalam suatu produk adalah antara 10% (untuk cokelat susu) dan 70-100% (untuk cokelat hitam). Namun, jika Anda makan terlalu banyak cokelat dalam waktu lama, jumlah kadmium dalam tubuh Anda akan meningkat.

Sebuah studi tahun 2010 tentang kadar kadmium dalam bubuk cokelat dari berbagai negara menunjukkan bubuk cokelat dari Venezuela mencapai 1,8 miligram per kilogram bubuk. Ini lebih tinggi dari standar Komisi Eropa.

Sementara itu, beberapa penelitian tentang kadmium pada coklat olahan di Brazil, Amerika Serikat dan India menyimpulkan kadar kadmium berada di bawah batas aman.

Bahkan pada coklat yang mengandung 100% coklat, beberapa pengolahan telah dilakukan. Mencampur biji kakao dari beberapa sumber, misalnya, dapat menurunkan kadar kadmium dalam cokelat olahan. Jumlah kandungan kadmium dalam biji kakao tergantung pada lokasi dan kondisi tanah tempat tanaman cokelat itu tumbuh, serta pada jenis tanaman cokelat itu sendiri.

WHO hanya memiliki batasan jumlah kadmium untuk biji kakao kering – 0,3 miligram per kg. Kadar kadmium maksimum yang dapat ditoleransi oleh tubuh manusia menurut WHO adalah 0,025 miligram per kg massa tubuh. Ini setara dengan 1,25 miligram kadmium untuk seseorang dengan berat badan 50 kilogram per bulan.

Menurut standar WHO, berpotensi berbahaya bagi seseorang dengan berat badan 50 kilogram untuk mengonsumsi lebih dari 12,5 kilogram cokelat olahan kakao 30%, yang berada di bawah plafon Komisi Eropa, dalam sebulan; atau mengonsumsi 2,5 kilogram cokelat olahan sesuai plafon Indonesia.

Paparan kadmium

Paparan kadmium yang berlebihan melalui makanan berpengaruh signifikan terhadap kesehatan ginjal, mengganggu reabsorpsi (seperti reabsorpsi garam protein yang masih dibutuhkan tubuh) di unit penyaringan ginjal.

Selain dari makanan, paparan kadmium melalui udara diketahui meningkatkan risiko kanker, menyebabkan sesak napas, iritasi paru-paru dan kerusakan selaput lendir. Paparan kadmium melalui udara dalam kehidupan sehari-hari, misalnya, terjadi melalui asap rokok.

Pada tahun 1960-an, Jepang mengalami kontaminasi kadmium dalam airnya. Sebuah studi tentang penyakit aneh selama beberapa dekade pada penduduk di Prefektur Toyama mengungkapkan penyakit “itai-itai”, yang disebabkan oleh polusi logam berat, terutama kadmium, dari tambang di hulu Sungai Jinzu. Penyakit itai-itai ditandai dengan pelunakan tulang, pengeroposan tulang dan kerusakan ginjal.

Orang dengan penyakit ini mengeluh sakit di tulang belakang dan persendian karena berkurangnya kepadatan tulang yang terkait dengan efek racun kadmium. Namun, perlu diingat ini adalah kasus ekstrim yang disebabkan oleh keracunan kadmium dalam jumlah besar secara kronis.

Mengapa makanan mengandung kadmium?

Tanaman dapat menyerap dan mengakumulasi kadmium dari air di dalam tanah.

Tanaman cokelat dapat menyerap kadmium melalui akarnya dan menyimpannya dalam daun dan biji cokelat. Penyerapan ini dapat dipengaruhi oleh keasaman tanah dan jumlah kadmium yang tersedia di dalam tanah.

Oleh karena itu, letak geografis dapat mempengaruhi kandungan kadmium pada tanaman. Tanah vulkanik, misalnya, dapat mengandung kadmium dalam jumlah yang lebih tinggi. Pencemaran lingkungan dan penggunaan pupuk yang mengandung kadmium secara berlebihan juga merupakan faktor yang mempengaruhi kadar kadmium dalam tanah.

Dalam kasus penyakit itai-itai di Jepang, kadmium dalam air limbah dari tambang mengalir dan mencemari sumber air yang digunakan untuk irigasi oleh penduduk. Pencemaran air juga mencemari ekosistem perairan seperti sungai dan laut.

Selain tindakan preventif, remediasi merupakan salah satu solusi untuk menurunkan kadar kadmium di lingkungan.

Mengurangi paparan kadmium

Cara termudah untuk mengurangi risiko paparan kadmium dalam kehidupan sehari-hari adalah dengan menghindari bahan yang berpotensi mengandung kadmium dalam jumlah besar.

Misalnya, Anda harus membatasi konsumsi cokelat, kerang yang diambil dari air yang terkontaminasi, dan tanaman yang dipanen dari tanah yang terkontaminasi. Anda harus berhenti merokok dan menjauhi paparan asap rokok untuk menghindari kadmium melalui udara.

Pencemaran lingkungan menyebabkan tingginya jumlah kadmium dalam berbagai makanan. Oleh karena itu, cara yang paling tepat untuk mengurangi paparan kadmium adalah dengan melindungi lingkungan dari potensi pencemaran kadmium.

Membuang baterai NiCd (nikel-kadmium) dengan benar, menggunakan pupuk yang mengandung kadmium dalam kadar yang sesuai, dan memantau kandungan kadmium di lingkungan sekitar pembuangan limbah adalah beberapa contoh tindakan pencegahan yang dapat mengurangi paparan kadmium di masyarakat.

Please follow and like us:
Tags: ,