Apa yang Bisa mereka lakukan pada cokelat batangan?

Apa yang Bisa mereka lakukan pada cokelat batangan? – Banyak cokelat batangan yang sangat disukai berubah bentuk, mengecil, atau mengandung kadar kakao yang lebih rendah, sehingga rasanya tidak begitu enak.

Apa yang Bisa mereka lakukan pada cokelat batangan?

drlucys – Ketika datang untuk memilih makanan manis, tampaknya ada rentang yang lebih besar dari sebelumnya tetapi, bagi banyak orang, bar yang mereka nikmati sepanjang hidup mereka sepertinya tidak sama.

Dan kenyataannya, dalam banyak kasus, tidak demikian.

Melansir theconversation, Ada banyak hal yang terjadi di dunia permen. Industri memproduksi banyak produk, dari yang familiar hingga yang baru, tetapi menghasilkan pertumbuhan melalui pengembangan produk baru sulit dilakukan karena konsumen dapat enggan untuk mencoba sesuatu yang baru. Jadi akuisisi bisnis saingan mungkin merupakan rute yang lebih disukai untuk mencapai pertumbuhan penjualan.

Baca juga : Cokelat Terbaik yang Dapat Anda Beli untuk Memuaskan Rasa Manis Anda

Tantangan ini mungkin menjelaskan mengapa Mondelez International tampaknya berusaha untuk mengakuisisi The Hershey Company, menyatukan merek Cadbury, Tobler dan Terry dengan Hershey dan Reece.

Industri cokelat dipisahkan menjadi produsen massal global seperti Mondelez, Mars, dan Nestle, batangan, blok, dan kantong merek terkenal yang berkembang biak, dan produsen premium, biasanya organisasi yang lebih kecil seperti Hotel Chocolat, yang menekankan konten kakao – dan asalnya – dalam makan dan bentuk minum.

Cokelat yang diproduksi secara massal sedang mengalami perubahan yang cepat. Dairy Milk Marvelous Creations Mix Ups, misalnya, menggabungkan permen karet anggur, cokelat, dan biskuit, keluaran dari berbagai bisnis Mondelez dalam satu tas. Dan Mondelez tidak berhenti di situ: Dairy Milk Ritz menambahkan biskuit asin ke dalam cokelat manis. Produk-produk ini menunjukkan pentingnya ganda pengurangan biaya dan inovasi. Biaya dikurangi dengan menggabungkan operasi antara unit bisnis yang sebelumnya independen, agenda pasca-akuisisi yang penting.

Dalam hal inovasi, kebaruan dicapai dengan memperluas merek yang sudah dikenal ke rak supermarket yang tidak dikenal – dari biskuit hingga cokelat atau sebaliknya – sehingga meningkatkan visibilitas. Selain itu, inovasi penggantian coklat dengan biskuit dan permen menurunkan biaya bahan baku.

Inovasi atau rip-off?

Mengadaptasi produk itu rumit. Menurut konsep “rekayasa nilai” pengembangan produk baru harus menyeimbangkan pencarian pengurangan biaya dengan fungsi rasa, bentuk dan kemasan. Mereka semua mempengaruhi preferensi produk. Tantangannya adalah untuk memastikan bahwa pengurangan biaya tidak mengakibatkan hilangnya fungsi atau ketidakpuasan pelanggan. Jadi, jika batang kehilangan tepi lurusnya karena melengkung – seperti yang terjadi pada Cadbury Dairy Milk pada tahun 2012 – kehilangan zat apa pun (batang menyusut dari 54g menjadi 34g) harus dikompensasi dengan peningkatan rasa di mulut atau pengalaman rasa.

Tetapi keseimbangan antara biaya dan fungsi tidak selalu tercapai. Yang baru-baru ini? survei mengungkapkan penyusutan luas produk kelontong tanpa penurunan harga yang sesuai. Selain susu batangan Dairy Milk yang menyusut, Creme Eggs telah berubah dari yang dijual dalam kemasan enam menjadi lima, Yorkie telah dikurangi menjadi lima potong. Mars dan Snickers lebih kecil, meskipun kalorinya lebih rendah.

Mengapa cokelat tunduk pada penyusutan ini dan seberapa besar pertaruhannya bagi produsen?

Industri cokelat memiliki hubungan yang tidak nyaman dengan “kebaruan”. Keinginan untuk menciptakan sesuatu yang baru harus diimbangi dengan nostalgia makanan – hubungan emosional yang terjadi melalui konsumsi yang membentuk identitas diri. Kebiasaan dan preferensi makan cokelat dimulai sejak masa kanak-kanak dan dapat berlanjut hingga dewasa. Merek terlaris Susu Susu, Malteser, dan KitKat setidaknya berusia 70 tahun, menunjukkan bahwa nostalgia bukanlah hal baru. Akibatnya, cara terbaik untuk berinovasi dalam cokelat batangan adalah dengan cara meremajakan merek-merek terkenal – Kit Kat Chunky menjadi salah satu keberhasilannya. Ketika berbicara tentang cokelat batangan, sesuatu yang sama sekali baru tidak mungkin berhasil.

Pengurangan biaya dan perubahan produk secara bertahap tampaknya merupakan respons logis terhadap stagnasi pertumbuhan pasar, peningkatan biaya kakao dan mentega kakao, serta pelanggan yang enggan mencoba sesuatu yang baru atau membayar lebih untuk merek yang sangat disukai. Akankah pola akuisisi dan rekayasa nilai ini menguntungkan konsumen – atau akankah ada produk yang lebih kecil dengan lebih sedikit cokelat, sehingga melemahkan hubungan antara kenangan indah dan apa yang dimakan hari ini?

Pabrikan cokelat premium – seperti Hotel Chocolat atau Green & Black, berbeda dalam bentuk dan strategi. Inovasi cenderung menampilkan bahan – dan kandungan kakao menjadi sesuatu yang menonjol daripada sesuatu yang harus dikurangi. Mereka juga cenderung menekankan kredensial etis mereka seperti perdagangan yang adil dan berinvestasi pada produsen.

Perbedaan antara strategi pasar massal dan produk premium menciptakan dilema bagi bisnis yang ingin berada di kedua sektor tersebut karena masing-masing membutuhkan pendekatan manajemen biaya dan inovasi yang berbeda. Kembali ke 150 tahun dan Cadbury’s menemukan “pertengahan jalan”, memelopori produksi cokelat skala besar di samping praktik kerja yang etis – membangun kota model Bourneville dengan akomodasi yang layak dan penekanan pada kesehatan dan pendidikan tenaga kerjanya.

Prioritas hari ini berbeda – dan jika kita ingin strategi bisnis berubah, maka konsumen harus melepaskan masa lalu mereka dan menciptakan hubungan baru dengan cokelat, yang didasarkan pada rasa dan masa depan yang berkelanjutan bagi para pembudidaya dan produsen. Namun, kita harus membayar lebih untuk itu.

Please follow and like us:
Tags: ,