Global Brands Melihat Persaingan yang Lebih Ketat di Pasar Cokelat China

Global Brands Melihat Persaingan yang Lebih Ketat di Pasar Cokelat China – Konsumsi cokelat di China terus meningkat, menawarkan peluang bagi produsen internasional, tetapi juga bagi pemain domestik yang ambisius, tulis Peter Peverelli.

Global Brands Melihat Persaingan yang Lebih Ketat di Pasar Cokelat China

drlucys – Ketika saya pertama kali pergi ke China pada tahun 1970-an, cokelat adalah makanan yang mahal, di luar jangkauan rata-rata konsumen. Konsumsi per kapita masih di bawah 1kg (dibandingkan dengan 8,8kg di Swiss atau 7,6kg di Inggris).

Di Cina, cokelat masih dianggap sebagai hadiah mewah untuk teman baik. Survei Maret 2017 dari Informasi Industri, portal publik perusahaan riset pasar Tiongkok Zhiyan Consulting, menunjukkan 68% cokelat yang dibeli dibeli untuk orang lain.

Menurut Informasi Industri, pasar telah tumbuh dengan kuat dalam beberapa tahun terakhir, dengan penjualan mencapai CNY12.15bn (US$1.77bn) pada tahun 2011 dan CNY23.14bn pada tahun 2017. Produksi dalam negeri, termasuk China dan pabrik penanaman modal asing, telah tumbuh dengan mantap. , dari 245.000 metrik ton pada tahun 2011 menjadi 479.000 pada tahun 2017.

Baca Juga : Cara Mengetahui Kualitas Cokelat Premium Terbaik

Volume impor mengalami pasang surut: 65.567 metrik ton pada tahun 2015, turun menjadi 47.567 metrik ton pada tahun 2016 namun naik menjadi 54.283 metrik ton pada tahun 2017.

Orang Cina lebih suka cokelat isi daripada jenis padat. Isinya bisa apa saja, termasuk minuman keras. Bulan lalu, penyuling Cina Luzhou Laojiao meluncurkan cokelat yang diisi dengan spiritnya sendiri.

Global brands memimpin

Melihat data pangsa pasar dari Informasi Industri, merek yang dimiliki oleh produsen internasional memimpin di Cina. Pada tahun 2017, merek Mars menyumbang 39,8% dari penjualan berdasarkan nilai, Ferrero menikmati sekitar 17,8% dari pasar, diikuti oleh Nestlé (9,7%), Hershey sebesar 8,6% dan Mondelez sebesar 3%.

Pesaing lokal merasa sulit untuk membangun pengakuan merek utama dan telah mengadopsi formulasi yang lebih murah untuk mengamankan daya saing harga.
Merek domestik yang perlu diperhatikan adalah Le Conté (dengan pangsa pasar 0,8%) Shanghai Golden Monkey (dengan 0,6%) dan Trésor Doré. Dari sudut pandang konsumen, nama Prancis dari dua dari tiga merek domestik ini menggarisbawahi bagaimana konsumen China melihat cokelat sebagai bagian dari gaya hidup Paris yang modis.

Trésor Doré tidak ditampilkan dalam data pangsa pasar Informasi Industri tahun 2017, tetapi pemilik merek Trésor Doré, produsen makanan Cina Liangfeng, ambisius. Situs web Liangfeng memiliki versi bahasa Inggris lengkap, yang masih langka di industri makanan Cina.

Jika ada produsen cokelat global yang ingin memperoleh merek Cina yang cocok, Trésor Doré harus berada di dekat bagian atas daftar pilihan mana pun. Trésor Doré tampaknya tahu apa yang dilakukannya dan ke mana ia ingin pergi, tetapi terlalu kecil untuk mencapai tujuannya tanpa masukan modal dan pengalaman pasar.

Le Conte dulunya dimiliki oleh China National Cereals, Oils and Foodstuffs Corp. (COFCO) yang dikelola negara. Itu menghentikan produksi pada April 2016 dan kemudian dijual ke pembuat gula-gula yang berbasis di Fujian, Hollygee Foods Co. delapan bulan kemudian.

Sebuah pernyataan penting dari manajemen COFCO tentang kesepakatan itu adalah: “karena cokelat adalah produk murni Barat, COFCO mungkin juga akan kesulitan bersaing dengan perusahaan terkemuka serta pemain asing baru yang muncul”.

Perubahan penting lainnya dalam kepemilikan salah satu merek cokelat lokal utama China terjadi tahun lalu, ketika Hershey menjual Shanghai Golden Monkey ke perusahaan lokal Henan Yuxiang Food Technology Co. Ltd.

Hershey membeli 80% Shanghai Golden Monkey pada Desember 2013, sebuah langkah yang menggandakan ukuran bisnis manisan AS saat itu di China. Dalam waktu 18 bulan, Hershey memoderasi ekspektasinya terhadap kinerja aset barunya di China. Pada bulan Agustus 2015, Hershey mencatat biaya penurunan nilai sebesar US$100 juta pada bisnis di tengah hasil yang “mengecewakan”.

Pada Februari 2016, Hershey mengakuisisi Shanghai Golden Monkey secara langsung. Namun, Hershey membuat empat penurunan peringkat pada perkiraan penjualannya sepanjang 2016 dan China merupakan faktor utama baik untuk alasan internal maupun tantangan di pasar yang lebih luas.

Hershey mengatakan kepada just-food pada bulan Juli bahwa pembuangan adalah bagian dari “strategi pertumbuhan” untuk bisnisnya di luar AS. Seorang juru bicara mengatakan China “adalah salah satu pasar terpenting bagi Hershey secara global”.

Merek cokelat dari Rusia mulai menikmati kehadiran yang meningkat, mewakili serangkaian pesaing lain untuk pabrikan barat. Makanan adalah kelompok produk utama dalam hubungan ekonomi yang berkembang antara dua tetangga raksasa ini dan cokelat Rusia diuntungkan secara tidak proporsional dari perkembangan ini. Merek yang perlu diperhatikan adalah Krokant, keripik almond karamel yang dilapisi cokelat, ditandai dengan bungkusnya yang berwarna ungu.

Sebuah survei tahun 2017 dari situs web China marketingtochina.com menunjukkan faktor nomor satu yang dipertimbangkan konsumen lokal saat membeli cokelat adalah rasa (30%), diikuti oleh merek (18%) dan harga (7%).

Meskipun rasa muncul di posisi pertama, 30% ini menunjukkan bahwa konsumen Cina tidak terlalu mempedulikannya seperti konsumen Barat. Cokelat masih merupakan produk asing dan selama sesuatu memiliki rasa kakao, kebanyakan orang Cina akan mengenalinya sebagai cokelat.

Cina menyukai merek-merek terkenal. Mereka pamer dengan pakaian dan aksesoris bermerek mereka dan juga dengan makanan bermerek. Bagi pria muda China, cokelat mewah adalah suatu keharusan untuk menunjukkan cinta mereka kepada pacar mereka. Selama Hari Kasih Sayang China, setengah dari 10 item teratas yang dijual online adalah cokelat.

“Persaingan dengan merek domestik akan sengit”

Harga tinggi masih terkait dengan kualitas tinggi di Cina. Ketika cokelat impor pertama kali muncul di China, harga sekotaknya sangat tinggi. Saat ini, cokelat telah menjadi produk umum yang dapat dibeli oleh semakin banyak orang. Namun, beberapa merek cokelat masih terkenal dengan harganya yang mahal. Contoh yang baik adalah Ferrero, yang menargetkan pasar cokelat kelas atas di mana harga merupakan alat penting untuk menunjukkan nilainya.

Pandangan

Konsumsi cokelat di China akan tumbuh pada tingkat yang sama dengan tahun-tahun sebelumnya. Namun, pabrikan Barat harus menyadari nasionalisme yang memainkan peran utama dalam politik di China saat ini. Ada tren nasionalis umum terlihat di industri lain di Cina, di mana pemain domestik berjuang untuk mendapatkan kembali pangsa pasar yang adil dari pesaing asing mereka.

Setiap kali pemain asing menjadi pemimpin pasar di China, Pemerintah dan bisnis bekerja sama untuk memastikan jumlah tertentu tidak sedikit pangsa pasar tetap berada di (atau mengalir kembali) ke tangan perusahaan lokal. Di mata banyak orang di pemerintahan dan bisnis di Cina, lebih baik bagi perusahaan multinasional untuk memperoleh merek domestik, mendukungnya di pasar dalam negeri dan kemudian memperkenalkannya di pasar global.

Produksi cokelat dalam negeri akan terus meningkat dengan kecepatan yang sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Pasar akan tetap menguntungkan untuk merek internasional tetapi persaingan dengan merek domestik yang akan datang akan sangat ketat. Melindungi dan meningkatkan reputasi merek Anda akan sangat penting.

Jika mengambil alih merek domestik bukan bagian dari strategi Anda, mempertahankan citra kelas atas akan relatif aman untuk beberapa waktu, tetapi konsumen di kota-kota Cina tingkat ketiga dan keempat mungkin tidak mau menghabiskan pendapatan tambahan mereka untuk barang-barang yang sangat mahal. coklat.

Strategi multi-merek di China dengan portofolio produk dengan harga berbeda akan menjadi vital. Produk dengan harga yang lebih kompetitif dapat lebih disesuaikan untuk China, termasuk beberapa ciri budaya China, yang dapat mengimbangi ancaman penjualan dari patriotisme atau nasionalisme konsumen.

Tags: