Cokelat Batangan Terbaik di Dunia

Cokelat Batangan Terbaik di Dunia – Dahulu kala, suku Aztec biasa menyesap sesuatu yang mereka sebut Xocolatl sebagai tonik kesehatan.

Cokelat Batangan Terbaik di Dunia

drlucys – Minuman yang tidak terlalu manis ini berasal dari biji kakao (yang mereka yakini sebagai hadiah dari para dewa) membuka jalan bagi versi cokelat yang jauh lebih manis saat ini. Maju cepat ke akhir abad ke-19 dan pembuat cokelat Swiss mengembangkan teknik conching untuk menghasilkan rasa cokelat padat yang halus yang sekarang kita kenal dan sukai.

1. Cluizel Mokaya Dark Chocolate

Melansir gayot, Cluizel mengoperasikan Chocolatrium di Berlin Barat, New Jersey. Pengunjung diajak melalui proses pembuatan cokelat dan sejarah merek Cluizel. Mereka ditawari mengintip ke dalam bengkel Cluizel, lalu berpesta dengan bonbon fantastis seperti truffle, macarons, dan kue-kue Prancis mini.

Baca juga : Cokelat Terbaik yang Dapat Anda Beli untuk Memuaskan Rasa Manis Anda

2. Zotter Chocolates

Rasa yang kami uji rasa berkisar dari Coffee Toffee yang lembut dan diisi karamel hingga bar Peru 100% kakao yang bersahaja dan pahit (bukan untuk yang lemah hati). Selain membuat cokelat buatan sendiri, Zotter adalah produsen biji-ke-batang independen yang bangga menggunakan biji kakao organik berkualitas perdagangan adil dan menjalankan perusahaan sepenuhnya dengan tenaga ramah lingkungan.

3. Chuao Spicy Maya

Dinamai sesuai dengan daerah penghasil kakao legendaris di Venezuela, Chuao Chocolatier berspesialisasi dalam “cokelat fusion.” Didirikan pada tahun 2002 oleh master chocolatier dan chef Venezuela Michael Antonorsi, dan saudaranya Richard, Chuao (diucapkan mengunyah-wow, ternyata) bertujuan untuk memesona dan menyenangkan selera dengan memasangkan cokelat yang bersumber secara etis dengan bahan-bahan alami — dan seringkali mengejutkan — seperti seperti cabai, popcorn, keripik kentang, bacon, dan sarang lebah.

Seiring dengan susu dan batangan gelap, ada bonbon dan truffle. Untuk pengalaman tekstur yang nyata, cobalah bar Ooh Ahh Almond yang ramah vegan. Ini memadukan cokelat hitam dan almond renyah yang telah dimasak dalam ketel dengan garam laut dan gula. Atau panaskan suasana dengan bar Spicy Maya yang memadukan cabai rawit dan cabai pasilla dengan cokelat hitam kental.

4. Valrhona Gran Couva

Berasal dari Lembah Rhône Prancis, pengaruh negara anggur Valrhona tidak salah lagi. Label pada setiap Valrhona cru (batang asal tunggal) menyandang nama terroir kacang itu. Valrhona juga menyarankan pasangan anggur yang dirancang untuk menonjolkan “catatan” dalam profil rasa kompleks setiap cokelat. Dari mutiara cokelat hingga kotak pencicipan, pilihan cokelat batangan nec-plus-ultra merek tersedia di toko bahan makanan khusus.

5. Dandelion Chocolate Madagascar Dark

Penggemar seumur hidup, mereka menanam tanaman kakao di apartemen mereka dan membuat batch kecil di garasi Palo Alto mereka. Setelah dua tahun uji rasa, mereka membawa cokelat hitam buatan tangan mereka ke publik, membuka Dandelion Chocolate pada tahun 2012. Terletak di distrik Mission eklektik San Francisco, pabrik mereka menghasilkan 70 persen batang kakao asal tunggal. Pelepasan mereka, yang sering berubah seiring musim, mendapatkan kakao dari tempat-tempat yang jauh seperti Venezuela, Madagaskar, dan Papua Nugini.

Dandelion Chocolate bar hanya mengandung dua bahan: biji kakao dan gula tebu. Untuk purist yang menyukai varietas gelap, batangan murni mereka adalah cerminan langsung dari kualitas dan karakteristik unik dari kacang. Terus-menerus mencari tanaman kakao terbaik, Masonis dan Ring bekerja langsung dengan petani dari seluruh dunia. Dandelion Chocolate juga mendapat poin teratas untuk presentasi. Dibungkus dengan mewah dalam foil emas dan kertas buatan tangan, masing-masing batangnya ditandatangani oleh pembuat cokelat dan dicetak dengan kisah asalnya yang unik.

6. Bovetti Crystallised Rose Petals

Cokelat dengan ketumbar dan adas? Semuanya dimulai pada tahun 1994 ketika pembuat cokelat Italia Valter Bovetti mendirikan pabrik di Aubazine, Prancis. Di sana ia memulai debutnya dengan permen cokelat khasnya yang berbentuk paku dan peralatan. Pada tahun 2006, Bovetti dan lima rekan pembuat cokelat mengunjungi Sao Tome, sebuah pulau Afrika di Teluk Guinea di lepas pantai Gabon.

Pulau itu disebut “pulau cokelat”, yang menginspirasi mereka untuk mendirikan asosiasi perdagangan yang adil bernama Roca Cacao. Organisasi tersebut membeli peralatan panen untuk dua belas perkebunan dan memastikan upah layak untuk 120 karyawan mereka. Kacang dari lokasi perkebunan kakao pertama di Afrika, masuk ke bar Single Origin berkualitas tinggi di Bovetti.

Perusahaan ini membuat koleksi mengesankan lebih dari 150 jenis cokelat batangan yang berbeda, dengan bahan-bahan seperti jahe dan kelopak lavender, atau untuk tomat dan cabai kering yang benar-benar petualang.

7. Amedei Porcelana

Cecilia Tessieri — salah satu dari sedikit pembuat cokelat wanita di dunia — membuat beberapa cokelat termahal di dunia. Sejak membuka pintunya pada tahun 1990, merek Amedei yang berbasis di Tuscany telah berkontribusi pada cupcake $ 27.000 di Dubai dan sundae $ 1.000 di Serendipity New York. Kami menyukai bar Porcelana edisi terbatas, yang bisa Anda dapatkan dengan harga sekitar $20.

8. Wild Ophelia Peanut Butter & Banana

Pelopor cokelat eksperimental yang berlatih di Le Cordon Bleu di Paris, pembuat cokelat Katrina Markoff mengukuhkan status keajaiban kulinernya saat meluncurkan lini Vosges Haut-Chocolat.

Ketika kami mendengar dia memulai debutnya Wild Ophelia, garis “saudara perempuan” yang terinspirasi dari Amerika untuk Vosges, kami sangat bersemangat untuk mencobanya sendiri. Dimaksudkan sebagai “perjalanan Amerika melalui cokelat,” Wild Ophelia bertujuan untuk menghubungkan gerakan petani Amerika dengan cokelat. Cokelat susu coklat batangan 41 persen menampilkan bahan-bahan alami seperti pecan New Mexico, almond California, dan ceri Michigan yang bersumber langsung dari pertanian kecil di seluruh AS. Markoff pertama kali mendapatkan ketenaran dengan kreasi offbeat seperti Mo’s Bacon Bar, jadi tidak mengherankan jika Wild Ophelia menghadirkan rasa yang tidak terduga seperti Keripik Kentang BBQ, Beef Jerky, dan Selai Kacang & Pisang.

9. Alcove Velvet Milk

Alcove Red Velvet Milk Chocolate mengambil esensi dari kue red velvet dan memasukkannya ke dalam sebatang cokelat.

Cokelat batangan dari kafe populer di Los Feliz, CA ini halus dan memiliki jumlah tang yang tepat. Cokelat susu meleleh di mulut Anda dan menawarkan kejutan yang menyenangkan dengan sedikit krim keju di dalamnya. Rasa yang kaya dari kue hangat yang baru dipanggang tidak dapat disangkal di bar. Rasa mereka menciptakan cokelat yang manis tanpa sakarin. Cokelat Susu Alcove Red Velvet, dibuat dengan 64 persen kakao, dicampur dengan rempah-rempah dan bahan-bahan alami lainnya. Cokelat susu memberi bar tekstur lembut dan lembut yang diperkuat oleh rasa frosting kue keju dan kue cokelat. Alcove tidak menggunakan bahan pengawet atau aditif dan bersertifikat halal. Rasa pemenang lainnya termasuk Fleur de Sel, Mimosa, Chipotle Chili, Black Forest dan banyak lagi.

10. Leonidas Dark 70% Cocoa

Garis cokelat ini dimulai dengan hubungan cinta internasional.

Setelah memulai debutnya yang menang di World Fair di Brussels pada tahun 1910, pembuat manisan Yunani-Siprus, Leonidas Kestekides, jatuh cinta dengan seorang gadis Belgia lokal. Dia kemudian membuka ruang teh di Ghent dan setelah pralinenya kembali memenangkan emas di Ghent World Fair pada tahun 1913, Leonidas mulai memperluas operasinya. Dia membuka kedai teh di Brussel dan Blankenberge.

Keponakannya, Basilio, memelopori “jendela guillotine” etalase toko. Hari ini, Leonidas menjual cokelat di seluruh dunia. Tapi, awal yang sederhana dari merek yang produktif tidak pernah terlalu jauh. “Demokrasi dalam cokelat,” moto mereka, berarti bahwa barang bagus tidak hanya diperuntukkan bagi orang kaya. Puritan akan menghargai batangan Leonidas Dark 70% Cocoa-nya.

Please follow and like us:
Tags: ,