8 Alasan Sehat untuk Makan Cokelat Hitam

8 Alasan Sehat untuk Makan Cokelat Hitam – Cokelat hitam mengandung fitonutrien yang disebut flavonoid, yang merupakan bahan kimia tanaman yang bertindak sebagai antioksidan dan dapat berperan dalam pencegahan kanker, kesehatan jantung, dan penurunan berat badan, catat sebuah artikel yang diterbitkan pada bulan Desember 2016 di Journal of Nutritional Science.

8 Alasan Sehat untuk Makan Cokelat Hitam

drlucys – Tanaman kakao yang berasal dari cokelat juga mengandung senyawa yang disebut theobromine, yang menurut Toby Amidor, RD, penulis buku masak dan pakar nutrisi untuk Food Network, dapat membantu mengurangi peradangan dan berpotensi menurunkan tekanan darah.

Melansir everydayhealth, “Kakao dikemas dengan banyak antioksidan – sebenarnya lebih dari teh hijau atau anggur merah,” katanya. “Semakin gelap Anda pergi, semakin banyak antioksidan yang Anda dapatkan, tetapi perlu ada keseimbangan antara makan cokelat hitam yang enak dan mendapatkan manfaat kesehatannya.”

Baca juga : Apa yang Bisa mereka lakukan pada cokelat batangan? 

Taruhan terbaik Anda adalah memilih bar dengan 70 persen kakao atau lebih tinggi, menurut Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan; batangan dengan persentase kakao yang lebih rendah memiliki lebih banyak gula tambahan dan lemak tidak sehat.

Meskipun cokelat hitam berkualitas adalah pilihan yang lebih baik daripada cokelat susu, itu tetap cokelat, yang berarti tinggi kalori dan lemak jenuh. Untuk menghindari kenaikan berat badan, Amidor merekomendasikan makan tidak lebih dari 1 ons cokelat hitam per hari. Sekarang, lihat apa yang ditawarkan oleh suguhan ini.

1. Cokelat Hitam Dapat Membantu Mencegah Penyakit Jantung dan Menurunkan Risiko Stroke

Salah satu manfaat terbesar yang dipuji para peneliti adalah peran cokelat hitam dalam meningkatkan kesehatan jantung. Sebuah meta-analisis dari delapan studi tentang hubungan antara konsumsi cokelat dan penyakit kardiovaskular, yang diterbitkan pada Juli 2015 di jurnal Heart, menemukan bahwa orang yang makan lebih banyak cokelat per hari memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit jantung dan stroke.

Sejumlah penelitian observasional juga menunjukkan bahwa mengonsumsi cokelat hitam secara teratur dapat mengurangi risiko penyakit jantung. Misalnya, satu studi sebelumnya yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Nutrition menemukan bahwa orang yang makan cokelat hitam lebih dari lima kali seminggu mengurangi risiko penyakit jantung hingga 57 persen.

Para peneliti berhipotesis bahwa flavonoid dalam cokelat hitam yang menjaga kesehatan jantung, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The American Journal of Clinical Nutrition. Bahan kimia ini membantu menghasilkan oksida nitrat, yang menyebabkan pembuluh darah rileks dan tekanan darah turun, catat ulasan yang diterbitkan pada Maret 2017 di American Journal of Physiology: Cell Physiology.

Karena banyak dari penelitian ini bersifat observasional, hasilnya dapat dikacaukan oleh orang-orang yang tidak melaporkan asupan cokelat mereka. Studi juga terbatas karena mereka tidak dapat secara langsung menetapkan sebab dan akibat. Studi lebih lanjut diperlukan untuk menentukan jumlah dan jenis yang tepat dari cokelat kaya flavonoid yang akan membantu mengurangi risiko stroke.

2. Perawatan Dapat Meningkatkan Kognisi, Mencegah Kehilangan Memori, dan Meningkatkan Mood Anda

Tidak, ini bukan imajinasi Anda — penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi cokelat hitam konsentrasi tinggi dapat bermanfaat bagi otak Anda. Joy DuBost, PhD, RD, juru bicara nutrisi dan pemilik Dubost Food & Nutrition Solutions, mengatakan penelitian telah menunjukkan cokelat merangsang aktivitas saraf di area otak yang terkait dengan kesenangan dan penghargaan, yang pada gilirannya mengurangi stres dan meningkatkan suasana hati Anda.

Dari delapan studi tentang cokelat dan suasana hati, lima menunjukkan perbaikan suasana hati, dan tiga menunjukkan “bukti nyata peningkatan kognitif,” menurut tinjauan sistematis yang diterbitkan dalam jurnal Nutrition Review. Penelitian lebih lanjut yang dipresentasikan pada pertemuan Experimental Biology 2018 menemukan bahwa makan 48 gram (g) cokelat organik dengan 70 persen kakao meningkatkan neuroplastisitas di otak, yang dapat memiliki efek positif pada memori, kognisi, dan suasana hati.

Peningkatan kesehatan otak mungkin disebabkan oleh tingginya tingkat flavonoid dalam cokelat hitam, yang menurut penelitian, seperti penelitian yang diterbitkan pada April 2018 di The FASEB Journal, telah ditemukan terakumulasi di daerah otak yang bertanggung jawab untuk pembelajaran dan memori.

Sementara beberapa penelitian, termasuk penelitian yang diterbitkan pada Mei 2017 di jurnal Frontiers in Nutrition, telah mengindikasikan mungkin ada hubungan antara cokelat hitam dan otak, penelitian dengan ukuran sampel yang lebih besar perlu dilakukan, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menyelidiki mekanisme yang terlibat. Dan sebelum Anda kehabisan dan membeli cokelat batangan, ingatlah sebagian besar penelitian bereksperimen dengan jumlah cokelat yang jauh lebih tinggi daripada dosis harian yang direkomendasikan (maksimum 1,5 ons).

3. Cokelat Hitam Dapat Meningkatkan Kadar Gula Darah, dan Mengurangi Risiko Terkena Diabetes

Makan cokelat setiap hari tidak terdengar seperti cara terbaik untuk mencegah diabetes, tetapi penelitian telah menunjukkan jumlah cokelat hitam yang kaya akan kakao benar-benar dapat meningkatkan cara tubuh memetabolisme glukosa. Resistensi insulin menyebabkan glukosa darah (gula) tinggi dan merupakan ciri khas diabetes tipe 2, menurut artikel yang diterbitkan pada Maret 2019 oleh StatPearls.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada Oktober 2017 di Journal of Community and Hospital Internal Medicine Perspectives, flavonoid dalam cokelat hitam ditemukan dapat mengurangi stres oksidatif, yang menurut para ilmuwan adalah penyebab utama resistensi insulin. Dengan meningkatkan sensitivitas tubuh Anda terhadap insulin, resistensi berkurang, dan pada gilirannya risiko penyakit seperti diabetes berkurang.

Studi lain, yang diterbitkan pada Januari 2017 di jurnal Appetite, menunjukkan bahwa peserta yang jarang mengonsumsi cokelat memiliki risiko hampir dua kali lipat terkena diabetes lima tahun ke depan, dibandingkan dengan peserta yang menikmati cokelat hitam setidaknya sekali seminggu.

Sementara para peneliti setuju cokelat hitam memiliki banyak manfaat kesehatan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah ada hubungan sebab-akibat antara konsumsi cokelat dan risiko diabetes.

4. Cokelat Baik untuk Usus Anda dan Dapat Membantu Menurunkan Berat Badan

Makan cokelat setiap hari mungkin tampak seperti cara terakhir untuk menurunkan berat badan, tetapi penelitian menunjukkan cokelat hitam mungkin berperan dalam mengendalikan nafsu makan, yang pada gilirannya dapat membantu menurunkan berat badan. Ahli saraf Will Clower, PhD, menulis seluruh buku tentang subjek yang disebut Makan Cokelat, Menurunkan Berat Badan, yang menjelaskan bagaimana makan sedikit cokelat hitam sebelum atau sesudah makan memicu hormon yang memberi sinyal ke otak bahwa Anda kenyang. Tentu saja, makan lebih dari jumlah yang disarankan per hari dapat menangkal potensi penurunan berat badan.

Studi yang dikutip dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Pharmacology lebih lanjut mencatat bahwa selama pencernaan, cokelat berperilaku seperti prebiotik (jangan dikelirukan dengan probiotik), sejenis serat yang mendorong pertumbuhan bakteri menguntungkan di usus. Semakin banyak mikroba “baik” dalam sistem Anda, semakin baik tubuh Anda mampu menyerap nutrisi serta mendukung metabolisme yang sehat, menurut Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan.

5. Ini Melawan Radikal Bebas dan Dapat Berperan dalam Pencegahan Kanker

Bukti bahwa cokelat hitam memiliki sifat yang dapat membantu melindungi orang dari jenis kanker tertentu masih terbatas tetapi terus bertambah. Antioksidan melindungi sel-sel kita dari kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas, yang merupakan molekul oksigen tidak stabil yang dianggap bertanggung jawab atas penuaan dan penyakit, menurut sebuah artikel yang diterbitkan pada Januari 2015 di Indian Journal of Clinical Biochemistry.

“Ketika Anda memiliki terlalu banyak radikal bebas dalam tubuh Anda, mereka mulai menyerang sel-sel Anda, dan itu dapat menyebabkan, dari waktu ke waktu, peradangan tingkat rendah dan beberapa penyakit – kanker, penyakit jantung, dan Alzheimer,” kata Dr. DuBost .

Beberapa penelitian, seperti yang diterbitkan dalam Journal of American Society of Hypertension, telah menunjukkan bahwa orang yang makan banyak flavonoid atau cokelat kaya antioksidan mengembangkan lebih sedikit kanker daripada mereka yang tidak mengonsumsinya. Dari sekian banyak flavonoid dalam cokelat, dua khususnya, epicatechin dan quercetin, diyakini bertanggung jawab atas sifat melawan kanker.

Please follow and like us:
Tags: